| HALAMAN DEPAN | DAPUR | MY STORE |

Apr
11
11:49 pm

Jan
18
6:57 pm

… Rasakan semua, demikian pinta sang hati.
Amarah atau asmara, kasih atau pedih, segalanya indah jika memang tepat pada waktunya.
Dan inilah hatiku pada dini hari yang hening.
Bening. Apa adanya…


Nov
23
10:24 am

Kejutan manis dari jeng Wiedy, matur nuwun sanget ya Jeng. Semoga award ini jadi pengingat diri buat biar gak males nge-blog ;). Kapan kita ngobs bareng lagi Jeng…?

Jadi gak arisannya… :D.

Nov
21
11:16 am

Liputan kegiatan O-Kers akhir pekan minggu lalu, belum terlambat kan..??

Seruuu… begitu deh kesan yang kudapat pas latbar O-Kers Yogya (baca Orange Kitchen) pas hari Jumat Minggu lalu. Selain ketemuan sama para O-Kers, tentu saja ada ilmu yang bertambah. Apalagi latbar kita kemarin dipandu langsung sama si chef Teh Uceu dan suami tercinta. Coba deh bayangin… hati siapa yang tak tergoda pingin ikutan latbar bila ketemuan langsung sama ahlinya?? Rasanya bakal rugi deh kalo kelewatan momen ini. Itulah kenapa aku langsung mendaftarkan diri sama sang EO latbar, jeng Wiedy dan mama Vino.

Dan hasilnya gak sia-sia memang, banyak hal-hal baru berkaitan dengan urusan ngedeco yang kudapat. Dari hasil aku ngobs dengan si Teteh dan Kangmas pas sarapan bareng dan nunggu man-teman yang lainnya, plus saat-saat latihan bergelut dengan BC. Banyak banget serapan ilmu yang kudapat dari mereka berdua. Apalagi pas sesi TCCC dan pembuatan ganache, serasa menjawab semua mimpi2ku tentang pembuatan si coklat maknyuss itu. Rasa penasaran selama ini sama si TCCC jadi terobati. Beberapa kali bikin TCCC sewaktu di Perth, selalu saja diliputi rasa was-was… bener gak sih TCCC-ku ini..? Maklum deh belum pernah liat langsung gimana wajah aslinya si nona coklat manis itu. Dan ternyata… aje gileee TCCC ini memang cantik luar dalam: cantik penampilannya dan cantik rasanya hehehe….

Cerita di balik layar tentang latbar ini, sebenarnya O-Kers Yogya memanfaatin waktunya teh Uceu yang bersama keluarga lagi liburan ke Solo dan Yogya. Nah di sela2 waktu mereka, kita ‘menculik’ pasangan chef ini sehari aja buat nemenin kita latbar. Ngajarin deh lebih tepatnya ;p. Begitu ada rencana latbar ini, tanpa berpikir seribu kali aku langsung ikutan daftar. Setelah rembuk sana-sini bersama si EO, diputuskanlah tempat latbar di rumahku. Tema latbar adalah dekorasi Buttercream dan TCCC.

Pada latbar kemarin, kita diajarin dari tahap-tahap awal mendekor dengan BC. Kita dikenalin dengan pemakaian lima spuit dasar: open star, wave, dot, leaf, rose, dan flower drop. Dengan telatennya si Teteh jg ngajarin kita cara2 memasukkan BC ke dalam kantong segitiga, serta teknik tahan-lepas pada saat menyemprotkan BC. Di sinilah letak serunya pas latbar, ada teriakan-teriakan kecil ketika peserta mulai merasakan kepanikan melihat hasil spuitan-nya sendiri karena takjub ternyata bisa juga ngedeco :). Atau kita jadi tertawa rame-rame karena stress ngeliat spuitan kok gak serapi kayak punya si Teteh hehehe… *Duh… aku jadi teringat saat aku ngajarin temans di Perth, suasananya persis sama, tp lebih heboh krn pesertanya 15 orang!!*

Dan saat yang paling menghebohkan pas kita mulai mendekor pake kue beneran. Sponge cake yang dibikin jeng Wiedy wajib kita dekor sendiri2 sebagai syarat kelulusan latbar kekekeke… Pada tahap ini kita diajarin dengan teknik meng-trim kue agar permukaan kue sama rata sebelum dipoles BC. Lalu satu tip dan trik dari sang ahli caranya molesin BC ke atas sponge cake agar nudah merata. Setelah itu baru-lah kecemasan menghiasi wajah para peserta latbar… karena kita harus menerapkan hasil latihan di atas bottom cake ke lahan yang seharusnya :D.

Daann tarraaaa…. hasil pegel-pegel di tangan itu membuahkan karya yang cantik-cantik. Yuk ahhh diklik di mari buat ngeliat hasil latbar kita ;p. O-Kers… kapan kita latbar lagiii….

Oct
22
9:56 am

Halluuuu smuaa… Inilah kabar terbaru tentang skolahnya deBoyz. Pertama kali mereka masuk skolah setelah nyampe di tanah air pas puasa hari keempat yang lalu. Skolah mereka di SD Serayu Kotabaru, rada jauh sih dari rumah sekitar 30 menit perjalanan. Perdana masuk di kelas 3 sama seperti ketika di VPPS dulu. Sedangkan Afkar sementara ini masuk di kelas 2, karena kursi di kelas 1 udah penuh. SambilĀ  nunggu kira2 hingga semester depan, apakah ntar Afkar kita turunin lg kelas 1 atau tetap di kelas 2. Secara umur sih, dia harusnya di kelas 1.

Proses pendaftaran mereka ke skolah ini udah kita urusin jauh2 hari sebelum kita balik ke Indo. Sewaktu di Perth kita udah minta bantuan mbak Jeane, salah seorang teman dekat kita di Yogya yang kebetulan anak2nya jg skolah di SD Serayu, buat urusan pendaftaran. Thanks a lots ya mbak…

Tentang adaptasi deBoyz di skolah, Alhamdulillah lancar2 saja. Dari sejak pertama kali masuk, mereka gak aku temenin di klasnya. Tapi seminggu pertama aku selalu standby di skolah mereka. Buat jaga2 aja takut mereka kebingungan dengan suasana baru di skolahnya. Maklum deh secara mereka ngomong pake bahasa Indonesia masih belum lancar betul. Untungnya deBoyz pede aja biar ngomongnya masih belepotan, tancep gas wis pas ngobrol sama temen2nya hehehe…

Sedangkan untuk adaptasi pelajaran mereka di sini, ofkoslah masih dalam proses. Biarpun ada kemiripan materi pelajaran dengan skolah mereka yang dulu, tetap saja pelajaran2 di sini terasa lebih berat. Kendala bahasa terutama buat mereka. Beberapa pelajaran seperti Sejarah dan PKn, deBoyz masih sering kebingungan. Satu-satunya pelajaran yang membuat wajah mereka berseri-seri adalah bahasa Inggris woehehehe… Kalo pas selesai pelajaran bahas Inggris, mereka sering cerita begini… I can lay back Mommy… and my teacher doesn’t give me any ’soal’, it’s my free day.

Memang saat ini kita gak terlalu push mereka buat ngejar pelajaran. Yang penting deBoyz bisa menikmati dulu suasana di skolah yang baru. Mereka bisa enjoy dengan teman2 barunya :D.