Archive for the 'Sehari-hari' Category


Mon
30

Thanks, Afkar!

Monday, June 30th, 2008

deBoyz lagi demen sama waffle, terpengaruh sama Alvin and the chipmunks yang doyan banget makan toasted waffle. Kemarin sore kita udah belanja 2 pak waffle di IGA. Habis seketika, dari 12 bh waffle, hanya kita sisain 3 bh buat sarapan mereka tadi pagi. Toasted waffle emang enak, apalgi dingin2 gini, maemnya masih anget mengepul dr toaster :D.

Terpaksa, yg tadinya gak ada niatan mo belanja abis ngedrop deBoyz ke skul, akhirnya aku jalan jg ke Coles. Cuma mo nyari si waffle, karena pasti ntar sore pulang sekolah mereka mau lagi kue itu. Apalagi Afkar, kalo dia udah demen sama makanan yg menurut lidah dia enak, pasti stok makanan itu gak boleh habis di rumah. Daripada ntar sore lg nyante2 di rumah ketodong dia disuruh nyariin si waffle, mending aku belanja pagi ini aja mumpung badan masih fresh tak iye :D.

Muterin Coles ujung ke ujung kok ya gak dapet jg si waffle, sampe nanya ke customer service segala, trus dicekin di kompi-nya jg, tetep nihil, gak ada satu stok pun. Laahh terlanjur dingin2 belanja pagi2, kok ya gak dapet tuh si waffle. Masak supermarket segede Coles gak punya stok waffle, kalah dibandingin supermarket kecil kayak IGA itu. Huahahaha… pinginnya sih ngedumel seperti itu, tapi monday morning gitu… gi-pagi kok udah mau bikin kisruh hati ;p. Santaaiii Buu… gak dapet waffle pagi ini, ntar sore tancap gas lanjut belanja lg sama deBoyz kekekeke…

Tapi… ada hikmahnya td muterin Coles, kalo pagi biasanya musik yg mereka puterin tuh bagus2, yang enak banget didengerin. Biasanya lagu2 yang lembut, bukan yang gojrang-gojreng begitu. Lagu2nya kalo kita dengerin bisa ngelangutkan hati, deeuuu…

Afkar… tadi Ibu dengerin lagu ini di Coles. Ibu ngerasain ada sentilan di lagu ini, tak terkira hati Ibu ketika mendengarnya. Ntar… kelak jika tiba waktunya, ingin Ibu tunjukkan bahwa cinta adalah sebuah tanggungjawab kepadamu.


 

From this moment life has begun
From this moment you are the one
Right beside you is where I belong
From this moment onFrom this moment I have been blessed
I live only for your happiness
And for your love I’d give my last breath
From this moment on

I give my hand to you with all my heart
Can’t wait to live my life with you, can’t wait to start
You and I will never be apart
My dreams came true because of you

From this moment as long as I live
I will love you, I promise you this
There is nothing I wouldn’t give
From this moment on

You’re the reason I believe in love
And you’re the answer to my prayers from up above
All we need is just the two of us
My dreams came true because of you

From this moment as long as I live
I will love you, I promise you this
There is nothing I wouldn’t give
From this moment
I will love you as long as I live
From this moment on

Thanks Afkar, karena-mu Ibu tersenyum indah hari ini.


Sun
8

Buatmu Sayang… Semangkuk Sup Buntut

Sunday, June 8th, 2008

 

You Cook, I Photograph…”

Andaikan apartemen kita temboknya boleh dipaku, kali kalimat di atas udah terpampang dengan manisnya di salah satu sudut dapurku :D. Untung saja ada larangan dari agent gak boleh main paku-memaku sembarangan di apartemen, selamatlah dapurku dari gantungan kalimat manis tadi.

Tapiii… teuteup biarpun kalimat tadi tidak terpampang dengan jelas di dapur, …You Cook, I Photograph… akan selalu ada di dapurku.

Wuahahaha… jangan binun dong ahh, itu adalah semboyan kita berdua, antara aku dan mas G. Deal yang kita buat sebagai rambu2 yang harus dipatuhi: pas aku masak, mas G adalah ATM, si Asisten Tukang Masak. Tugasnya tentunya saja harus mau membantu si chef, dengan syarat gak boleh merecoki, harus manut sama perintah tukang masak. Ini demi kesuksesan masakannya si chef*agak egois sih kekeke*.

Sebagai gantinya, kalo mas G udah pegang kamera, aku-lah si ATM-nya, Asisten Tukang Motret. Syarat utama sbg ATM dia adalah gak boleh cerewet dan sok ngatur. Huuuuu… berat emang syaratnya, tapi apa boleh buat demi sebuah potret yang bagus. Sebagai ATM aku sih rela2 aja jungkir balik megangin alat2 yang dia butuhin pas pemotretan. Bayangin nih kalo pas megang reflektor tiba2 aku pingin bersin, atau ada bagian badan yang gatel dan pingin digaruk, atau bahkan pingin batuk, wadouwww… itu semua harus ditahan poll, biar posisi-ku megang kertas reflektor gak berubah :D. Pengorbanan kan..?! Tapi impas-lah, toh aku jg bakalan dapet foto2 yang bagus. Daripada aku sendiri yang motret, weee… dijamin hasil jadi-nya bakalan diomelin abis2an sama mas G. Lha wong hasil fotonya keseringan buram woehehe…

Memasak menempati urutan pertama dalam daftar hobi-ku. Entah sejak kapan aku mulai senang masak, seingatku sih jaman ketika masih unyil duluu kalo mbah lagi masak, aku selalu di belakang dia. Antara emang aku seneng nemenin mbah masak dan takut jg mau pergi main kalo pas jadwalnya dia di dapur. Pasti mbah gak bakalan ngijinin aku main. Kalo mbah lagi masak, aku jg harus di dapur. Begitulah awalnya… hingga sekarang dapur adalah tempat yang membuatku bahagia hehehe…

Kalo mas G mulai seneng motret, sejak dia dapet kado kamera hasil ngumpulin angpo abis sunat. Waktu itu dia kelas 3 apa kelas 4 SD gitu, abis sunatan dapet angpo-nya lumayan banyak, lalu sama Bapak dibelikanlah Pentax. Salah satu oom-nya mas G ada yang hobi motret dan punya studio jg, dari dia-lah mas G belajar motret. Karena dari pertama belajar dulu mas G udah pegang Pentax, sampai sekarangpun dia gak berpaling, teuteup Pentax.

Ketika th 2004 dulu awal2 nge-blog, selalu saja dalam postingan-ku aku selipin tentang masakan. Saat itu aku belum punya halaman khusus dapur seperti yang sekarang. Blog juga masih sederhana dan belum banyak pilihan seperti sekarang. Lama-kelamaan setelah blog mulai canggih, aku tergoda jg nih pingin punya blog yang bagus, apalagi ada halaman khusus buat dapur.

Setelah cita2-ku tercapai punya blog dapur, mulai jg nih tergiur sama foto2 masakan yang keren2 seperti punya man-teman lainnya. Gak perlu deh liat resep masakannya, kalo tiap kali liat fotonya aja udah bisa bikin ngeces woehehehe… Nah bisa ditebakkan gimana caranya bisa mendapatkan foto2 yang bagus..? Yaakkk betuuulll… tak lain dan tak bukan mas G-lah yang diberdayakan kekekeke *tossdulumas*. Biar hobi mas G tersalurkan juga. Tiap kali aku masak, selalu deh aku rayu dia buat moto-in masakan tadi. Lama2 udah gak perlu rayuan lagi, tinggal masakan ditata dan digarnis yang bagus, taruh depan dia, pasti mas G udah ngeh… minta dipotretin ya..? Asalkan aku anteng sebagai ATM-nya, hasilnya dijamin baguuuss hehehe…

Jadilah memasak dan memotret hiburan buat kita. Hobi berdua yang saling melengkapi. Seperti kejadian tadi siang, menu lunch kita kali ini adalah sup buntut yang udah aku siapin dari semalam. Udah lama banget gak bikin sup buntut. deBoyz jadi lahap makannya td siang, maklum sup fave mereka nih. Mas G sendiri udah habis dua mangkuk, secara semalam dia udah nyicipin tuh hehehe… Dan buat mangkuk yang ketiga, mulailah hubungan mutualisme kita deal-kan: buatmu sayang… semangkuk sup buntut (lagi)… tapi poto-in yang bagus ya ;-). Biar impas kekekeke…


Fri
30

Kangen Jogja

Friday, May 30th, 2008

Malam ini bener2 aku kangen Jogja. Duhhh… tak tertahankan rasanya. Apalagi menunggu waktu yang kira2 dua bulan lagi kita akan kembali ke Jogja, gak lama lagiii…

Lagu ini yang membuat kangenku sama Jogja makin tak tertahankan, ‘Buat Aku Tersenyum’ lagu jadul-nya Sheila On 7. Ketika itu lagu ini adalah fave-nya deBoyz. Perdana kira2 baru mau nginjak usia 3 th, dan Afkar baru lepas 1 tahun. Di rumah kita juga tinggal lek Nonong-begitu deBoyz memanggilnya-, adiknya mas G, yang waktu itu kuliah di UGM. Bersukur banget lek Nonong tinggal bareng kita, karena dari dia-lah deBoyz banyak belajar bernyanyi. Mulai dari lagu anak2 jamannya si Tasya sampe lagu2 sejenis SO7 ini. Aku sendiri gak jago nyanyi, gak pede juga harus ngajarin deBoyz nyanyi. Wong kata Rama-ku… dari mulai masuk sekolah TK sampe tamat kok lagunya itu2 terus, gak ada tambahan lagu yang diapalin kecuali mars sekolah TK-ku itu hehehe…

Jadi kebayangkan kalo aku yang ngajarin deBoyz nyanyi, bisa2 lagu si Bintang Kecil terus gak nambah2 koleksi woehehehe… Ntar gimana dong kalo mau ngapel, masak iya ngenjrang-ngenjreng ama gitarnya tapi lagunya Bintang Kecil Di Langit Yang Biruuu… cewe-nya bisa semaput kakakaka… Untunglah kemampuan anak2 bernyanyi gak nurun Ibunya, mereka lebih jago. Ya mungkin akibat dari seringnya latihan teriak2 sama lek Nonong dulu :D *Nonong… kangenku padamu sayang..*. Afkar seneng banget bersenandung. Hobinya adalah ngapalin soundtrack film2 fave-nya dia, kayak Ben 10, Digimon, deelel. Belum lagi koleksi lagu2 top ten di sini yang dia apal. Kalo ini sih gara2 dia yang ngikut seleranya Perdana.

Ode keh… silahkeun dinikmati ini lagu ‘Buat Aku Tersenyum’ dr SO7 …

*buat dia… buat aku tersenyum dong ;-)*


Tue
27

Kepada Kalian…

Tuesday, May 27th, 2008


Sampai suatu hari aku ngebaca komen dr adik bungsuku… mbak-ku blognya sering2 diisi donk, masak gak ada cerita menarik sih dr Ostrali..? Atau dr sepupuku yang cewe di Surabaya, dia komen begini… mbak, udah mahal2 ke warnet nih, kok gak ada cerita yang baru..? Tersadarlah aku, begitu lamanya buku harianku ini dibiarkan melompong, gak terurus.

Aduhh… maafkanlah pembaca setia yang budiman, jika tiap kali berkunjung ke sini, ceritanya tetep yang itu2 aja. Bukannya gak ada yang mau diceritain, bener deh malah sebenarnya banyak cerita2 menarik yang terlewat begitu saja gak sempat aku tuang di sini. Gak tau deh kenapa akhir2 ini aku kok kejangkitan penyakit males nulis. Bener… males banget mau nulis. Tiap kali aku mau mulai nulis, udah putus asa duluan, tangan gemeteran, keringat dingin tes-netes, persis deh kayak murid gak bisa ngejawab soal ujian*hiperbol ding*. Dipaksain juga tetep sama, mampet gak sehuruf-pun yang keluar tuh. Duhh… piye toh iki..? Malah si Agil, adik bungsu-ku itu, sempet2nya ngeledekin aku di imelnya… mbak… mbak rajin2lah menulis! Wualaahh…

Tapi sejak dua hari yang lalu, buku harianku ini dipermak sama mas G, wuihh… rasanya kangen sama blog ini udah gak terbendungkan lagi :). Wess… keyboard kompi-ku udah gak mampet lagi, huruf2nya udah mulai lancar keluar hehehehe… Buktinya… tuh kan udah ada postingan terbaru sebelum yang ini ;p. Seneng banget catatan-ku yang ini berganti wajah baru. Ini adalah hasil ngerayu mas G entah dari sejak kapan buat dibikinin blog baru. Aku sendiri gak berani kalo harus ngutak-atik bikin blog, gak pede, penyakit gapteknya masih ngendon aja nih woehehehe… Mending nunggu mas G aja yang turun tangan, asal mau sabar dan tahan banting diomelin sana-sini kakakaka. Ga pa pa deh asal jadinya bagus, pembeli puas kok. Tengkiu sanget ya mas… ntar bayarannya di belakang*tuing..tuing*.

Ngelanjut tentang cerita terbaru dari kita, kemarin kita udah pesen tiket buat balik ke Indo. InsyaAllah rencana kita mau balik 31 Juli ntar. Tiket yang kita dapet punyanya Malaysian Airlines. Jadi rute kita akan begini nantinya: Perth ke Malaysia, lalu transit di sana selama 10 jam, terus ngelanjut lagi ke Surabaya. Dan setelah itu kita akan lapor diri dulu ke Sumenep, tinggal di sana beberapa waktu, sebelum akhirnya kita lanjut lagi perjalanan ke tanah air tercinta: Yogya. Pinginnya juga kita bisa overstay dulu di Malaysia barang sehari, sekalianlah jalan2. Untuk rencana yang satu ini, kita masih mau urus dulu karena paspornya mas G udah mau abis Oktober ntar. Mudah2an-lah kalo emang rejekinya kita, bisa holidei di sana. Dan siapa tau bisa kopdaran jg sama man-teman di kampung blogger M sana*Ge… Gege… Vinaaaa, kita bakalan mendarat di Malaysia say…, kalo emang jodoh tak kan lari kemana, ketemuan yuukk*.


Wed
2

Terbul Behind the Scene

Wednesday, April 2nd, 2008

Dapurku kemarin rada heboh. Tempo hari mbak Desi cerita ke aku kalo dia janji mo bawain terang bulan buat teh Ros, teman kita yang lagi ngidam. Kebetulan teh Ros ini emang lagi hamil muda, dan ngidamnya tuh sama kue-kue Indo. Lalu, demi si jabang bayi yg ngiler sama terbul, bikinlah kita joint venture. Mbak Desi sebagai pemasok modal cetakan terbul hasil liburan dia bbrp bulan yg lalu ke Indo, dan aku yg siap jurus dan bahan buat bikin terbul. Sebetulnya aku jg punya cetakan terbul, tp pilihan jatuh ke cetakannya mbak Desi sekalian nganyarin gitu…

Sesuai dengan perjanjianku dengan pihak pemodal pertama, dipilihlah hari kemarin buat bikin terbul, secara aku lg off gak kerja. Lumayan kan ada banyak waktu dan sekalian aja aku bikin terbul-nya rada banyakan.

Alhasil… hebohlah dapurku kemarin. Gak hanya aku yg sibuk ngubek2 adonan, mas G jg ikutan turun beraksi di dapur. Kali ini mas G ingin motretin lagi saat aku bikin terbul. Kapan hari tuh mas G udah motret step by step bikin terbul, tp dia gak puas. Katanya sih pencahayaannya kurang bagus, hasil foto kurang maksimal. Aku sih manggut2 aja sama penjelasannya the photographer, lha wong bagiku semua jepretannya mas G oke dokeh kok hehehe… Yo wes monggo lah mas kalo mau diulang sesi pemotretannya. Tukang masake jg hepi dipotret lagi.

Dalam sekejap menjelmalah dapurku yg mungil itu menjadi studio mini, mas G pasangin 2 lampu hg dapur tampak lebih terang. Ini demi dapetin gambar yg bagus kata mas G. Aku si aktris yg beraksi didapur bener2 harus nurut apa kata the photographer. Misalnya nih pas masukin adonan disuruh pelan, ya harus manut gerakannya harus pelan2. Atau pas naburin keju diatas terbul, posisi tangan harus pas dengan keinginan si tukang potret. Pokoke demi hasil gambar yg sempurna, apapun kujalani huehehehe…