| HALAMAN DEPAN | DAPUR | MY STORE |

Bila Ibu ditanya… saat apakah Ibu merasakan kebahagian yang terdalam?

Tak kan kuragukan jawabku, Pangeran Kecilku… saat kau berikan seulas senyummu kala sebentuk mata kecilmu masih tertahan oleh mimpi indahmu.

Saat Ibu mendengar desahanmu tentang hari-hari yang kau lalui, angan yang ingin kau rajut, dan cita yang ingin kau gapai… di sanalah hati Ibu berlabuh bersama rasa bahagia yang tak terbendungkan.

Dan… saat kau ulurkan tangan mungilmu untuk sebentuk perhatianmu. Kutahu, di sanalah dermaga hatiku… kebahagianku berada di sisimu.

Andai Ibu ditanya… pernahkah terselip rasa sedih di hari-harimu Ibu?

Sunguh betapa takutku merasakan dosa itu, Pangeran Kecilku… ketika Ibu tak kuasa menahan letupan hati melihat kenakalan kecilmu.

Kesedihan yang membayangi rasa sesal di kedalaman hati Ibu.

Tidak… airmata Ibu tak sanggup menghapus amarah yang terucap dan sedih yang berbekas.

Maafmu Pangeran Kecilku… obat pelipur lara hati Ibu.

Dan bila Ibu ditanya… saat terindah apakah yang kau rasakan dalam hidupmu Ibu?

Hatiku tak akan pernah memungkiri… saat 9 tahun silam kau berikan senyum pertamamu, kau perdengarkan tangis riangmu, kau perlihatkan mata kecilmu terbuka, dan kau sentuhkan kulit lembutmu.

Hati Ibu luluh oleh kenangan terindah bersamamu… saat kurasakan menjadi Ibu oleh sentuh cintamu.

Selamat Ulang Tahun Pangeran Kecilku…

Kebahagianmu, doaku

 

*Untuk Perdana, di kado ulangtahunnya yang ke-9*

Jul
22
9:49 pm

Bila tiba ‘hari ini’… tak pernah lekang oleh waktu aku mengenangkan lagu cantik ini. Lewat liriknya, aku mengenal pria pilihan yang kini mengisi relung hatiku.

6941 hari telah berlalu, dari sejak kali pertama aku mengenal dia. Sebuah awal… yang selalu kumohonkan tiada berakhir.

…Kembali, kembalilah kini, segala asa berseri
…Benahi, benahilah kini, kepekaan nurani…

Jul
18
2:01 pm

Kapan hari aku bikin telur dadar super duper pedes. Ini sih bukan permintaannya mas G, aku sendiri yang pingiiiin. Rasanya kok enak banget gitu, pas dingin2 di sini, trus idung jg rada mampet, yang kebayang adalah yang pedes2. Apalagi maemnya ditemeni nasi panas yang masih mengepul, huaaaa… dijamin bikin anget badan :D.

Hmm… pas buka kulkas lagi sepi, persedian sembako udah terkuras. Kalo udah sikonnya begini, pasti deh temannya si nasi adalah lauk penyelamat: telur! Yup protein hewani ini harus selalu ada di dapur. Jadilah si telur ini aku bikin telur dadar pedes buat lunch kita, mas G dan aku. Anak2 terpaksa harus dibikinin yang lainnya, karena rasa telur dadar yang super duper pedes gak memungkinkan buat lidah mereka :D.

Bikinnya sederhana aja, telur dicampur sama bumbu merah, ditambah rajangan cabe rawit yg banyak, daun bawang dan seledri yang banyak jg. Lalu digorenglah seperti telur dadar, sambil lalu digulung. Sederhana kan…? Tapi jangan salah oii… mantap banget rasanya pas buat cuaca dingin *promo yang bikin;p*

Waktu aku bikin telur dadar ini tiba2 perasaanku jd mellow. Keingat sama Bapak dan Ummi. Keduanya adalah ortu mas G, mertuaku. Mungkin jg gara2 beberapa hari belakangan ini sering terima sms dari Bapak. Dan juga rasa kangen pingin ketemuan sama semua keluarga di Madura. Maklum udah 2,5 tahun gak mudik :((.

Suatu kebetulankah kalo aku tiba2 kangen sama mereka pas bikin telur dadar pedes ini..? Terutama kangen-ku sama Ummi yang akhir2 ini datang dan pergi..? Sebuah kenangan segitiga antara Ummi, Bapak, dan Telur Dadar Pedes, yang membuatku mellow siang lalu, mungkin itu jawabannya.

Begini…

Oktober 2000 Ummi wafat. Duh… aku lupa tanggal persisnya. Beliau meninggal kira2 3 tahun setelah operasi kanker rahim. Dan sebulan sebelum beliau meninggal, aku tinggal bersamanya di rumah mas G. Aku dan Perdana tepatnya, sementara mas G lagi di Yogya nyariin kita rumah sepulang kita dari Adelaide.

Ummi dikebumikan hari Minggu sore selepas Ashar. Malamnya selepas tahlilan, Bapak minta pada salah satu dr kita (anaknya yg cewek, tp lupa sama siapa ya..?)…’Tolong bikinin Bapak telur pedes spt yang Ibu-mu bikin…’. Kenangan indah Bapak dengan telur pedes buatan Ummi rupanya bisa menerbitkan selera makan beliau malam itu. Jadilah malam itu malam pertama Bapak makan malam tanpa ditemani masakan istrinya :(. Sedih saat membayangkannya…

Keesokan paginya, aku memergoki Bapak menangis di ujung tempat tidur. Kesedihan belum hilang dari hati beliau. Kali pertama aku melihat betapa rapuhnya seorang lelaki berpisah dengan belahan hatinya. Kala itu gak seorang pun dari kami yang berani mendekati Bapak, meski hanya untuk menghibur lara-nya. Lalu… Perdana-lah yang akhirnya kita ajak ke kamarnya Bapak, siapa tau dengan hadirnya Perdana, Bapak bisa tersenyum kembali.

Lagi2 untuk sarapan Bapak pagi itu, kita bikinin telur dadar pedes disamping lauk yang lainnya. Biar Bapak bisa berselera…, begitu yang ada dalam pikiran kita.

Bapak pasti punya kenangan tersendiri yang begitu indah dengan telur dadar pedes buatan Ummi. Begitu juga aku… Tidak, tidak dengan telur pedes buatannya. Rasanya belum pernah Ummi bikinin aku telur dadar itu, masakan yang dihidangkannya buatku selalu yang termewah. Beliau adalah ratu masak di rumah kita.

Kenangan dengan Ummi selalu kusimpan baik, di relung hatiku. Sungguh beruntung aku memiliki ibu mertua seperti beliau. Kehadirannya seperti ibu kandungku sendiri, tiada beda diantara keduanya. Mungkin bila banyak cerita beredar tentang hubungan mertua vs menantu yang digambarin seperti Tom And Jerry*ups… peace!*, Alhamdulillah hubunganku dengan ibu mertua jauuuuhhh dari penggambaran itu. Meski sangat singkat kurasakan hubungan mertua dan menantu ketika akhirnya waktu memisahkan dunia diantara kita. Tetaplah aku merasakan ‘kehadirannya’, kadangkala…

P.S. Judul sama isi cerita gak ada hubungannya ya hehehehe… Lah kalo dikasi judul Cinta Dalam Segulung Telur Dadar rasanya kok kurang komersil :D. Buat pencipta Cinta Dalam Sepotong Roti… saya pinjem judulnya ya… Tengkiu sekali :).

Sejak Senin kemarin deBoyz libur skolah. Jumat hari terakhir mereka skolah, sekalian juga aku janjian sama guru mereka buat bikin perpisahan di kelas. Takutnya ntar deket2 kita pulang, malah gak sempat pamitan sama teman2 mereka.

Jauh2 hari udah aku ceritain sama guru kelas mereka, kalo pas hari terakhir skolah aku mau bawain cupcake buat dibagiin ke teman2nya deBoyz di kelas. Sekaligus jg ngebilangin ke guru mereka, kalo deBoyz abis liburan ini masih akan masuk skolah barang 4 atau 5 hari sebelum akhirnya kita pulang.

klik untuk memperbesar klik untuk memperbesarDi kelasnya Afkar, cupcake yg kita bawa, kita tata satu2 di meja masing2 murid, sesaat sebelum mereka masuk kelas setelah reses pertama. Setelah mereka masuk kelas, Mr. Boshoff, guru kelasnya Afkar ngejelasin ke murid2 kalo mereka dapet cupcake dari Afkar. Cupcake-nya sebagai tanda perpisahan dr Afkar, di cupcake itu jg ada fotonya Afkar yg ada tulisannya friends forever… begitu deh penjelasan dr Mr. Boshoff ke temen2nya Afkar. Huaaaaa… aku yg ikut ngederin dr luar kelasnya Afkar jd ikutan sedih hiks… Begini deh yang namanya perpisahan selalu saja mengharu biru :(. Buat ngobatin kangennya Afkar sama teman2nya ntar, kita dibolehin motret mereka rame2 di kelas sama Mr. Boshoff. Duh… makasih banget ya Mr. Boshoff, ntar fotonya akan jadi kenangan2 yang indah buat Afkar.

Sementara di kelasnya Perdana, dia sendiri yg bagiin cupcakenya. Mrs. deBoer jg ngejelasin ke teman2nya Perdana kalo ntar abis liburan Perdana masih bakalan masuk beberapa hari. Jadi meski ini acara perpisahan, masih ada saatnya nanti di term 3 kita ketemuan lagi. Sama Mrs. deBoer kita jg dibolehin ngambil gambar mereka di kelas.

klik untuk memperbesar klik untuk memperbesar

Oiya… hari Selasanya deBoyz rapotan. Alhamdulillah selama satu semester ini mereka happy di skolah, hasil belajar mereka juga bagus.

Bye… bye VPPS…!!! E… beluuummm ntar kita masih skolah lagi kok :).

Jun
30
1:00 pm

deBoyz lagi demen sama waffle, terpengaruh sama Alvin and the chipmunks yang doyan banget makan toasted waffle. Kemarin sore kita udah belanja 2 pak waffle di IGA. Habis seketika, dari 12 bh waffle, hanya kita sisain 3 bh buat sarapan mereka tadi pagi. Toasted waffle emang enak, apalgi dingin2 gini, maemnya masih anget mengepul dr toaster :D.

Terpaksa, yg tadinya gak ada niatan mo belanja abis ngedrop deBoyz ke skul, akhirnya aku jalan jg ke Coles. Cuma mo nyari si waffle, karena pasti ntar sore pulang sekolah mereka mau lagi kue itu. Apalagi Afkar, kalo dia udah demen sama makanan yg menurut lidah dia enak, pasti stok makanan itu gak boleh habis di rumah. Daripada ntar sore lg nyante2 di rumah ketodong dia disuruh nyariin si waffle, mending aku belanja pagi ini aja mumpung badan masih fresh tak iye :D.

Muterin Coles ujung ke ujung kok ya gak dapet jg si waffle, sampe nanya ke customer service segala, trus dicekin di kompi-nya jg, tetep nihil, gak ada satu stok pun. Laahh terlanjur dingin2 belanja pagi2, kok ya gak dapet tuh si waffle. Masak supermarket segede Coles gak punya stok waffle, kalah dibandingin supermarket kecil kayak IGA itu. Huahahaha… pinginnya sih ngedumel seperti itu, tapi monday morning gitu… gi-pagi kok udah mau bikin kisruh hati ;p. Santaaiii Buu… gak dapet waffle pagi ini, ntar sore tancap gas lanjut belanja lg sama deBoyz kekekeke…

Tapi… ada hikmahnya td muterin Coles, kalo pagi biasanya musik yg mereka puterin tuh bagus2, yang enak banget didengerin. Biasanya lagu2 yang lembut, bukan yang gojrang-gojreng begitu. Lagu2nya kalo kita dengerin bisa ngelangutkan hati, deeuuu…

Afkar… tadi Ibu dengerin lagu ini di Coles. Ibu ngerasain ada sentilan di lagu ini, tak terkira hati Ibu ketika mendengarnya. Ntar… kelak jika tiba waktunya, ingin Ibu tunjukkan bahwa cinta adalah sebuah tanggungjawab kepadamu.


 

From this moment life has begun
From this moment you are the one
Right beside you is where I belong
From this moment onFrom this moment I have been blessed
I live only for your happiness
And for your love I’d give my last breath
From this moment on

I give my hand to you with all my heart
Can’t wait to live my life with you, can’t wait to start
You and I will never be apart
My dreams came true because of you

From this moment as long as I live
I will love you, I promise you this
There is nothing I wouldn’t give
From this moment on

You’re the reason I believe in love
And you’re the answer to my prayers from up above
All we need is just the two of us
My dreams came true because of you

From this moment as long as I live
I will love you, I promise you this
There is nothing I wouldn’t give
From this moment
I will love you as long as I live
From this moment on

Thanks Afkar, karena-mu Ibu tersenyum indah hari ini.