| HALAMAN DEPAN | DAPUR | MY STORE |

Jun
29
11:23 am

Lagi terjangkit posting blue nih… muaales banget mau menuangkan cerita2 di sini. Entah deh, tiba2 ada perasaan kesal, sedih, marah, ketika tanpa sengaja kutau ada yang bilang blog-ku ini ceritanya terlalu dilebih2kan, terlalu mengumbar kemesraan suami-istri, dll dll… Rasanya hatiku mendidih juga terbakar emosi amarah, tapi… *istighfar Ming, ingat selalu* toh orang lain juga punya hak sendiri menilai blog-ku.

Blog-ku ini adalah diary pribadiku, mau2ku dong mau menuangkan apa saja di sini. Tentang keseharianku, tentang keluargaku, tentang sekelilingku, apa pun itu bebas aku menuliskannya di sini. Semuanya tentang apa yang aku rasakan. Tentu saja gak ada maksudku untuk angkuh dalam mengekspresikan perasaanku. Dan juga tanpa ada maksudku untuk menyindir orang lain dalam tulisan2ku.

Seandainya ada yang ikutan baca2 cerita2-ku di blog ini, dan gak suka dengan cerita2 ku mohon jangan dituntaskan membaca, agar tdk menumpahkan kekesalan di hati. Tapi… bila sebaliknya ada diantara cerita2 ku ini yang bisa membuat pembacanya tersenyum, tertawa, atau malah memberikan kebahagian tersendiri, terimakasih kuucapkan. Semoga cerita2ku ini menjadi kenangan indah pertemanan kita di dunia maya.

Jun
19
12:00 am

 

Hari ini…
Sebaris doa kubisikkan untukmu
Semoga bahagia selalu mengiringi di setiap langkah hidupmu

Hari ini…
Sebuah harap kumohonkan untukmu
Melihatmu tersenyum menggapai cita-citamu

Hari ini…
Sebentuk cinta putih-ku untukmu
…Hadiah di hari ulang tahunmu

 

…Selamat Ulang Tahun Dad…

 

You Cook, I Photograph…”

Andaikan apartemen kita temboknya boleh dipaku, kali kalimat di atas udah terpampang dengan manisnya di salah satu sudut dapurku :D. Untung saja ada larangan dari agent gak boleh main paku-memaku sembarangan di apartemen, selamatlah dapurku dari gantungan kalimat manis tadi.

Tapiii… teuteup biarpun kalimat tadi tidak terpampang dengan jelas di dapur, …You Cook, I Photograph… akan selalu ada di dapurku.

Wuahahaha… jangan binun dong ahh, itu adalah semboyan kita berdua, antara aku dan mas G. Deal yang kita buat sebagai rambu2 yang harus dipatuhi: pas aku masak, mas G adalah ATM, si Asisten Tukang Masak. Tugasnya tentunya saja harus mau membantu si chef, dengan syarat gak boleh merecoki, harus manut sama perintah tukang masak. Ini demi kesuksesan masakannya si chef*agak egois sih kekeke*.

Sebagai gantinya, kalo mas G udah pegang kamera, aku-lah si ATM-nya, Asisten Tukang Motret. Syarat utama sbg ATM dia adalah gak boleh cerewet dan sok ngatur. Huuuuu… berat emang syaratnya, tapi apa boleh buat demi sebuah potret yang bagus. Sebagai ATM aku sih rela2 aja jungkir balik megangin alat2 yang dia butuhin pas pemotretan. Bayangin nih kalo pas megang reflektor tiba2 aku pingin bersin, atau ada bagian badan yang gatel dan pingin digaruk, atau bahkan pingin batuk, wadouwww… itu semua harus ditahan poll, biar posisi-ku megang kertas reflektor gak berubah :D. Pengorbanan kan..?! Tapi impas-lah, toh aku jg bakalan dapet foto2 yang bagus. Daripada aku sendiri yang motret, weee… dijamin hasil jadi-nya bakalan diomelin abis2an sama mas G. Lha wong hasil fotonya keseringan buram woehehe…

Memasak menempati urutan pertama dalam daftar hobi-ku. Entah sejak kapan aku mulai senang masak, seingatku sih jaman ketika masih unyil duluu kalo mbah lagi masak, aku selalu di belakang dia. Antara emang aku seneng nemenin mbah masak dan takut jg mau pergi main kalo pas jadwalnya dia di dapur. Pasti mbah gak bakalan ngijinin aku main. Kalo mbah lagi masak, aku jg harus di dapur. Begitulah awalnya… hingga sekarang dapur adalah tempat yang membuatku bahagia hehehe…

Kalo mas G mulai seneng motret, sejak dia dapet kado kamera hasil ngumpulin angpo abis sunat. Waktu itu dia kelas 3 apa kelas 4 SD gitu, abis sunatan dapet angpo-nya lumayan banyak, lalu sama Bapak dibelikanlah Pentax. Salah satu oom-nya mas G ada yang hobi motret dan punya studio jg, dari dia-lah mas G belajar motret. Karena dari pertama belajar dulu mas G udah pegang Pentax, sampai sekarangpun dia gak berpaling, teuteup Pentax.

Ketika th 2004 dulu awal2 nge-blog, selalu saja dalam postingan-ku aku selipin tentang masakan. Saat itu aku belum punya halaman khusus dapur seperti yang sekarang. Blog juga masih sederhana dan belum banyak pilihan seperti sekarang. Lama-kelamaan setelah blog mulai canggih, aku tergoda jg nih pingin punya blog yang bagus, apalagi ada halaman khusus buat dapur.

Setelah cita2-ku tercapai punya blog dapur, mulai jg nih tergiur sama foto2 masakan yang keren2 seperti punya man-teman lainnya. Gak perlu deh liat resep masakannya, kalo tiap kali liat fotonya aja udah bisa bikin ngeces woehehehe… Nah bisa ditebakkan gimana caranya bisa mendapatkan foto2 yang bagus..? Yaakkk betuuulll… tak lain dan tak bukan mas G-lah yang diberdayakan kekekeke *tossdulumas*. Biar hobi mas G tersalurkan juga. Tiap kali aku masak, selalu deh aku rayu dia buat moto-in masakan tadi. Lama2 udah gak perlu rayuan lagi, tinggal masakan ditata dan digarnis yang bagus, taruh depan dia, pasti mas G udah ngeh… minta dipotretin ya..? Asalkan aku anteng sebagai ATM-nya, hasilnya dijamin baguuuss hehehe…

Jadilah memasak dan memotret hiburan buat kita. Hobi berdua yang saling melengkapi. Seperti kejadian tadi siang, menu lunch kita kali ini adalah sup buntut yang udah aku siapin dari semalam. Udah lama banget gak bikin sup buntut. deBoyz jadi lahap makannya td siang, maklum sup fave mereka nih. Mas G sendiri udah habis dua mangkuk, secara semalam dia udah nyicipin tuh hehehe… Dan buat mangkuk yang ketiga, mulailah hubungan mutualisme kita deal-kan: buatmu sayang… semangkuk sup buntut (lagi)… tapi poto-in yang bagus ya ;-). Biar impas kekekeke…

Jun
4
8:25 pm

 

Sejumlah rencana udah kususun sempurna, sebagai kejutan buat mas G di hari istimewa kami Sabtu kemarin. Berhari2 udah aku pikirkan bentuk kejutan apa buat dia kali ini. Selain itu aku jg mikirin kira2 akan dapat kejutan apa ya dr mas G hahahha… gak mau rugi nih. Ya… aku seneng banget ngasi kejutan di hari2 spesial kami, entah itu pas ultah, atau hari jadian kami, atau hari2 bahagia lainnya yg kita rayain ;-). Buatku kejutan itu lebih penting dari sekedar sebentuk kado. Tapi kado jg penting, malah selalu kuharapkan*hihihi… ketauan maunya ya*, cuma hrs ada kejutan di balik kado itu. Gak seru deh kalo tiba2 aja disodorin kado di depan mata. Kudu ada nilai surprise-nya dong hehehe…

Karena itu aku selalu membuat kejutan di hari2 spesial kami, lebih berkesan rasanya. Apalagi Sabtu lalu adalah our 10th anniversary. Kejutannya harus yang bener2 spesiale :D.

Beginilah rencana kejutan itu…

Kejutan pertama… aku pingin ngundang beberapa teman dekat di sini sekedar buat makan malam. Pinginnya bikin tumpeng buat kita maem rame2. Ofkos… undangannya adalah rahasia, mas G gak bakalan tau. Taunya tiba2 aja bakalan ada rombongan teman2 yg ke rumah. Mumpung jg hari itu adalah hari Sabtu, jd gampang banget buat ngajakin dinner man-teman kan wikenan. Rencananya aku udah mau ngiderin sms hari Kamisnya. Demi rencana ini, jauh2 hari aku selalu nanya2 ke mas G, bakalan ada rencana pergi ke mana dia wiken nanti. Takutnya terlanjur aku ngundang temen2, e… dia-nya gak lg di rumah. Kecian kann…

Kejutan kedua… bila rencana yg pertama terhalang kendala. Nah mumpung ada kontes playing with buttercream di blog-nya mbak Anne, aku mau ikutan. Pinginnya aku bikin wedding cake buat ikutan kontes itu. Siapa tau aku bisa jd salah satu pemenangnya, tambah bahagia deh rasanya huhuhuyy… Dalam bayanganku, Sabtu pagi wedding cake dah jadi sebelum mas G bangun. Udah tersaji dg manisnya berikut kartu dr aku. Pas mas G dah bangun, tinggal ngasi ucapan ke dia, dannn… kuenya dipoto sebelum dikirim ke blog-nya mbak Anne. Begitu…

Kejutan ketiga… ini jk benar2 udah gak ada waktu buat nyiapin kedua rencana tadi. Karena Kamis dan Jumatnya aku kerja, jaga2 aja takutnya aku bener2 gak ada waktu luang, pinginnya ngajakin mas G maem di luar, berdua aja :). Ini artinya jg aku udah keabisan waktu, biarpun cuma buat masak sendiri di rumah. Well… pas aku kerja, aku nyari2 info ke boss kira2 resto mana yang enak, tempat dan makanannya. Tapiii… puyeng jg kalo hrs berduan aja dinner, lah deBoyz mau di kemanain..? Mana resto yang masuk daftar adalah fine dining semua, gak bakalan romantis deh kalo dibuntutin anak2 kekekeke…

Begitulah rencana2 awalnya. Lalu… yang mana yang sukses jd pilihan..? Woehehehe… ini dia problemonya, semua rencana tinggallah rencana, Dialah Yang Maha Berkehendak. Dari hari Rabunya tiba2 aja aku meriang, gejala mau flu udah keliatan. Demi keinget rencana yg udah disusun, cepet2 deh aku minum obat flu. Pikirku mumpung masih gejala meriang dan tenggorokan yang gatel, berantas aja secepatnya :D. Kamisnya kok ya badanku tambah lemes dan pusing jg, terlanjur udah ada jadwal kerja, nekat aja masuk. Toh kerjaku jadwalnya lunch time, jd malem msh bisa istirahat.

Cuma, jadi mikir jg kayaknya rencana kejutan yang pertama gak jadi aja. Gak mungkin dengan kondisi badan yg setengah tepar begitu, aku mau ngundang man-teman. Wes… relakan saja, kejutan yang pertama batal . Masih ada harapan dengan rencana yang kedua. Meski dg badan yang lemes, rasanya aku masih bisa kalo cuma buat wedding cake. Toh cake yang udah kurancang gak gede2 amat, masih ada lah cadangan tenaga buat ngerjainnya. Jumat malam udah kurencanain mau bikin cake-nya.

Taunya bangun tidur Jumat pagi aku tambah pusing, belum lagi semalamnya aku gak bisa tidur. Komplit-lah sudah, idung meler, kepala puyeng, badan lemes… stop cold obatnya woehehehe… Karena udah ngerasa kalo rencana yang kedua pun gak bakalan jadi, abis ngedrop deBoyz ke skul, aku sempetin beli kartu sama roses. Biar bagaimanapun haruslah ada kejutan. Biar jg cuma kartu dan bunga…

Untungnya hari Jumat itu mas G harus ngajar di Curtin, dia ada kelas jam 10.30 pagi. Jadi ketika mas G udah berangkat ke Curtin, baru deh aku tata sebagian bunga-nya di vas, sebagian lagi… hehehe rahasia euy, trus rumah aku rapiin. Ntar kalo mas G pulang biar dia surprise ada suasana lain di rumah. Kartunya aku sembunyiin baik2, baru ntar Sabtu pagi2 banget bakal aku taro di atas laptop dia.

Meski aku jg berharap, siapa tau rencana yang ketiga bisa terwujud. Masih ngarepin setidaknya bisa hangout berduan aja. Siapa tau ada yang mau dititipin anak2 hehehe…

Sabtu pagi2 banget aku dapet ucapan selamat dari Perdana… Happy Anniversary Mum… Duh… bahagianyaaa tak terkirakan, makasih ya Cong. Kalo Afkar, tiba2 aja dia nongol di kamar, sambil bawa setangkai rose yang aku siapin di samping kartu diatas laptop-nya mas G. Gak tau dia hrs ngucapin apa, tp dia ngelusin mawar ke pipiku. Aku tau dia gak se-ekpresif kayak kakaknya, cuma dr perlakuannya itu, bisalah ditebak apa yang sebenarnya dia pingin ucapin… Makasih ya sayang… Cuma aku panik jg, kan itu mawar aku siapin buat surprise, lah… kok tiba2 mendarat mulus di pipiku :D. Cepet2 aku suruh balikin lagi ke tempatnya, sebelum ketauan mas G.

Mas G sendiri, dia seneng sama kejutan itu, biar cuma kartu dan setangkai mawar :). Maafkan jg ya mas, aku gak sempet nyari something special, gak sempet jg masak2, badanku remuk jee…

Ada sebuah kado indah dr mas G buatku, sebuah tulisan di multiply dia. Ngebacanya sungguh membuatku terharu, rangkaian kata2 indah dia yang selalu aku rindu sejak pertama kalinya dulu dia mengirimiku surat. Juga sekotak coklat yang dia pesan dg tulisan khusus, dan serangkai mawar coklat. Kok kita bisa kompakan ya… aku yang ngasi bunga mawar-nya, dan mas G yang ngasi coklat berbentuk mawar, hmm…

Dan… mereka adalah kado terindah buatku, tiga lelaki yang selalu mengisi tiap sudut hatiku. Dengan senyum mereka, tawa mereka, ocehan mereka, kebandelan mereka… Duh, tiada sanggup kubayangkan betapa sunyinya tanpa mereka, tak kan sanggup kumenatap hari tanpa mereka.

Seharian itu, jadilah kita di rumah saja. Hujan deras banget waktu itu, mau pergi jdi aras2an. Rencana2 yang udah tersusun emang pada batal, tapi aku malah bahagia sekali, krn hari itu sepanjang hari kita berempat bisa ngumpul. Ah… kebersamaan lebih indah dari kado apapun.

Baru sorenya kita pergi makan di luar. Tentu saja karena ini berombongan sirkus perginya, deBoyz lah yang nentuin kita makan di mana. Pilihannya, ofkos… resto fast food demenannya deBoyz kakaka… Dan malamnya, aku jg gak jadi ngajakin mas G dinner, krn mas G malah ngajakin pergi ke pengajian di UWA ;-).

May
30
10:13 am

Malam ini bener2 aku kangen Jogja. Duhhh… tak tertahankan rasanya. Apalagi menunggu waktu yang kira2 dua bulan lagi kita akan kembali ke Jogja, gak lama lagiii…

Lagu ini yang membuat kangenku sama Jogja makin tak tertahankan, ‘Buat Aku Tersenyum’ lagu jadul-nya Sheila On 7. Ketika itu lagu ini adalah fave-nya deBoyz. Perdana kira2 baru mau nginjak usia 3 th, dan Afkar baru lepas 1 tahun. Di rumah kita juga tinggal lek Nonong-begitu deBoyz memanggilnya-, adiknya mas G, yang waktu itu kuliah di UGM. Bersukur banget lek Nonong tinggal bareng kita, karena dari dia-lah deBoyz banyak belajar bernyanyi. Mulai dari lagu anak2 jamannya si Tasya sampe lagu2 sejenis SO7 ini. Aku sendiri gak jago nyanyi, gak pede juga harus ngajarin deBoyz nyanyi. Wong kata Rama-ku… dari mulai masuk sekolah TK sampe tamat kok lagunya itu2 terus, gak ada tambahan lagu yang diapalin kecuali mars sekolah TK-ku itu hehehe…

Jadi kebayangkan kalo aku yang ngajarin deBoyz nyanyi, bisa2 lagu si Bintang Kecil terus gak nambah2 koleksi woehehehe… Ntar gimana dong kalo mau ngapel, masak iya ngenjrang-ngenjreng ama gitarnya tapi lagunya Bintang Kecil Di Langit Yang Biruuu… cewe-nya bisa semaput kakakaka… Untunglah kemampuan anak2 bernyanyi gak nurun Ibunya, mereka lebih jago. Ya mungkin akibat dari seringnya latihan teriak2 sama lek Nonong dulu :D *Nonong… kangenku padamu sayang..*. Afkar seneng banget bersenandung. Hobinya adalah ngapalin soundtrack film2 fave-nya dia, kayak Ben 10, Digimon, deelel. Belum lagi koleksi lagu2 top ten di sini yang dia apal. Kalo ini sih gara2 dia yang ngikut seleranya Perdana.

Ode keh… silahkeun dinikmati ini lagu ‘Buat Aku Tersenyum’ dr SO7 …

*buat dia… buat aku tersenyum dong ;-)*